DR
Ya, Allah aku bersyukur atas segala nikmat yang kau kurniakan kepadaku. Kumohon agar kau berikanlah kami kejayaan untuk SPM ini. Ya Robb, andainya dia tercipta untukku,kekalkan hubungan kami. .Amin.

Cuti aku extend lagi :D
Sunday, February 5, 2012 | 5:13 AM | 0 comments


Assalamualaikum :)
Sila dengki dengan aku, cuti aku ditambah, hihi :D

Okay, homework yang melambak,
sila sedar aku SPM tahun niee * tampar pipi *

Jadah makan Super Ring, super ring dah jadi tahi T_T
ღ  Abah cakap apa dah, jangan makan. Hang lahap jugak. * foinee abah, foinee, salah adik :'( 
AMARAN KERAS : Jangan makan Super Ring, kalau tak jadi macam nie. --->


Pada suatu ketika, si bunga kembojasari sedang mengguling gulingkan dirinya di atas katil bersaiz king.    
Dia meng on kan lappy nya lantas mengkonekkan internet. Sign in blog dan FB. Itulah rutin cutinya. 
Sangat tidak berfaedah.
Katanya sekali sekala, its gonna be fine. Fine sangat. 
Jadah fine kalau tiap kali cuti kena denda tak siap homework. Hoho. *panah petir*
Tetiba satu senyuman mekar bak bunga kemboja di pagi hari terbit pada wajahnya yang hitam manis.*blushing*
" Dah zohor, tak payah solat. Aku cuti, hihi ". 
Terlebih suka -.-' 
Lantas dia mengoyakkan Super Ring, dan memakan dengan gembira tanpa berkongsi dengan setan setan kecil di rumahnya.
Mulutnya kuning. Gigi kuning. Lidah kuning. Dia puas. Seronok dengan nikmat dunia :D
Tetiba, dia kesakitan perut. 
Senggugut.


" Ahh, sakitnyaa! Mana minyak panas !$#%$&%$^#! ".
Itulah kemboja. Memaki hamunlah tabiatnya.
Tak pernah berubah sejak menimba ilmu di sebuah gedung ilmu yang gah.
Nama dirahsiakan, atas sebab taknak kena buang sekolah XD
Kemboja meroyan. 
Keaadaanya seperti penagih dadah.
Rambut lebat hitamnya mengurai.
Dibiarkan lepas, membelai pipi yang merah menahan sakit.


"Tak guna! Sakit giloss. Nak mati lagu niee T_T".
Sesungguhnya kesakitan itu amat jelas.
Bibirnya yang sedehana tebal itu, pucat.
Dia muntah mengalahkan ibu mengandung.
Dia yakin sekali, dia bukan ibu mengandung kerana buah hatinya berada di Timur Semenanjung sekarang. *sayang bini,tinggal tinggalkan, hewhew*
Tubuhnya menggeletar.
Lalu dimandikan dengan air suam.
Bagaikan penagih dadah yang ketagihan.
Parah. 
Sesuai dilabelkan parah.


" Aku taknak balik maktab lah! Nak mati macam nie mana larat!".
Bentak Kemboja dalam hati.
Kesakitan memuncak.
Ayahnya menghidupkan enjin Hyundai, lalu ke klinik berdekatan.

" Semua klinik tutup! Mana melayu nie? Kalau cuti number satu!".
Ayahnya mengamuk.
Kemboja tersangatlah lesu.
Tak mampu bercakap, dia hanya tertunduk menahan sakit dan loya.
Akhirnya tiba di sebuah klinik India.
Dia mebawa diri ke sinki berdekatan, muntah dikeluarkan.
Tiada apa.
Nyata perutnya kosong kerana sudah acap kali mengeluarkan sisa.
Pahit. Kelat. Berpinar pinar pandangnya.
Dijatuhkan mukanya ke riba mamanya,lantas terlena.


"Nikmatnya dapat tidur atas pangkuan ibu,sakit pun hilang".
Hanya seketika.
Kesakitan kembali menyerang tatkala " kemboja", namanya dipanggil. 
Langkahnya laju menuju bilik doktor.
Disuruhnya baring di atas katil.
Diselak uniform sekolahnya, datanglah sebatang batang yang sangat mengghairahkan.
Tertusuk.
90 darjah tusukan dari batang jarum sedikitpun tidak sakit baginya.
Kerana kesakitan yang dialami lebih dari segalanya.


Jadi jangan makan Super Ring dah lepas nie. Nanti kena cucuk baru nak seronok T_T

 Sila alert. Akulah kemboja itu.Hihi.
Teringin nama klasik.



Old things | New things